Pemahaman Budaya Kopi Bertitik Pusat

Aku punya temen yg sangat perfecsionis soal kopi, sampai sampai ia “mentuhankan arabica” dan “mengibliskan robusta” dengan akalnya. Cara berfikirnya seperti seniman top dengan keotentikannya. Tapi bukan ke arah “kopi matematikawan” seperti seperti orang orang yg mengaku ahli itu. Pokoknya sering gak sampe akal ku menerima cara berfikirnya itu. Logikanya gak masuk akal. Lha gimana, 

“robusta yg dikasih sedikit jeruk nipis = arabica bercitrus tinggi”.

Pinter opo Gendheng ki bocah 😵

Cukup layak disebut cendekiawan, lha gimana? semua tukang seduh, semua kedai kopi berani ia cacat habis dari kualitas kopi, seduhan kopi, penyajian, marketing sampai konsep konsepnya, seperti seorang pengamat yg derajatnya selalu lebih tinggi dibanding para pelakunya. Ia meniru, eksperimen, improve, bahkan ia berani berfikir terbang, melambung, absurd, berfatamorgana hingga mencapai puncak romantisme romantisme rasa. Duh edan edan edan 😦

Tapi kesalahannya adalah satu, yaitu berani sekali kau mengadu hal ini kepadaku .. hahaha 😄 

Kan sudah ku bilang, “Kemana pun, sejauh apapun kau pergi, kau akan kembali ke titik pusat”. Tergantung pemahamanmu berapa lama nanti. Ketika pola pola pemahaman akal, hati dan hasratmu mulai terbentuk, mulai membijak, mulai saat itu lah energimu akan mencari akar dan mencenderungkan diri ke “titik pusat”. 

Pemimpin, pekerja, pelukis, pemusik, bahkan pengopi pun akan seperti seperti itu. Contoh aja yg gampang, figur figur top seperti Soekarno, Suharto, KoesPlus, Iwan Fals, Umbu, Rendra, Caknun dsb. Apakah mereka kembali ke titik pusat dalam ujung pencariannya? 

Dunia kekopian juga seperti itu. Lha gimana, masak gara gara kamu kenal cewek lain, cewekmu sendiri kau tinggalkan. Malah milih lstri orang yg lebih subur. 😕 Kalau kamu ketemu orang orang seperti ini, udah lah jangan diganggu. Biarkan saja sebiar biarmu, yg penting masih berhubungan baik bersaudara. 

Jika mereka sekarang meninggalkan robusta, cuma doyan arabika, tapi secara otomatis mereka akan menghargai petani. Tidak mungkin tidak. Bagus kan? Tapi tunggu dulu, nanti mereka akan jenuh dengan sendirinya, lalu kembali doyan robusta, lalu kembali juga doyan kopi sachet, doyan kopi cap “kapal keruk” (meskipun kadang kadang saja karena sikon lah) 😄, lalu mereka akan menuju ke titik spiritual, yg saya menyebutnya “God Spot” atau titik ketuhanan (Bukan Tuhan, tapi sifat Tuhan dengan imbuhan ke-an). Sebuah titik tengah dalam dimensi lingkaran dengan arahnya tak terhingga, sifatnya banyak, sifatnya beragam dan bisa berubah ubah. Gak perlu percaya, saya ini cuma tutur tutur saja disini. Anggaplah ini obrolan hangat biasa di sebuah warung kopi kecil. 

Lalu saya bertanya kepada temenku ini, 

“Modern coffee itu salah satu produk budaya kopi atau budaya kopi yg lebih luas?”

“Hasrat pencarian dan pengetahuanmu itu apakah bener bener bisa memuaskan ‘Rasa kebudayaan’?”

“Atau malah tidak sama sekali?”

Ya tidak perlu dijawab juga, karena setiap manusia memiliki alam rasa dan kesadaran naluriah terhadap `titik pusat’ sendiri sendiri. 

Ini bukan kemunduran, bukan konservatisme, bukan pembelaan orang pribumi. Saya tidak berani mengarahkan apapun, tidak berani menyuruh, apalagi menyalahkan. Tidak, aku bener bener tidak berani. Maksudku, agar kita sama sama belajar tentang budaya yang “Semakin berisi, semakin merunduk”. Kalau versi jawa timur, jok kemaki kon.. haha 😄 

Semua kopi itu baik kok teman teman, gak ada yg salah. Kopi pecah pun juga tak minum kok dirumah. Tapi bisa menjadi gak baik kalau kopi pecah dikelola oleh orang orang yg tidak benar. Apalagi kopi kualitas bagus. Karena benar belum tentu baik, tapi kalo baik pasti benar. Syukur syukur mulia, ya baik ya benar 😁 

Akhirnya temen saya ini kembali lagi doyan kopi hitam jenis apapun tanpa gula, setelah saya bilang bahwa “bitter atau pahit pada kopi arabika mustahil bisa lebih nikmat dari pait kopi robusta”. Modyar.. mumet mumet sisan. Haha 😄 

Salam kekopian 😁

Cerpen #MyCupsOfStory: Si Hitam Layar Kaca

mycupofstory-poster-759x500
nulisbuku.com

Bener Meriah.

Aku hidup sebatang kara dan tinggal jauh dari keramaian kota. Bersyukur Aku masih punya sehektar tanah dan rumah kayu sederhana ini.

Sudah 40 hari ini Aku lebih sering main ke rumah tetangga untuk sekedar bersosialisasi atau menonton acara televisi daripada di rumah. Jujur, Aku takut kesepian. Rasanya kemarin siang aku memeluk istriku di dapur yang lagi masak Sayur Lodeh Labu Siam kesukaanku. Tengku adalah panggilan sayang untuk suami.

“Iya sabar tengku, bentar lagi juga matang” katanya saat mulai kugoda. Kurengkuh ia dari belakang dan kugigit-gigit rambutnya ikal panjang dengan bibirku, aku pikir itu mie.

Aku kangen kebersamaan 30 tahun dengannya. Ia yang selalu sabar dan rajin mengerjakan pekerjaan rumah.

Lalu Ku temani anak angkatku sampai ia terlelap. Usia 7 tahun adalah masa-masa menyenangkan. Andai takdir Tuhan berkehendak lain, pasti bisa ku ulangi lagi hari-hari seperti itu.

Aku angkat tabunganku yang terbuat dari bambu itu, semakin ringan saja. Padahal hanya untuk mengisi perutku 2x setiap hari. Aku pikir benar kata Fadhilah, tetanggaku.

“Bang, usia Bang Ali sudah 60 tahun kan? Mana ada orang mau pakai tenaga abang?”

Ya betul juga.Tulangku yang tadinya “tulang besi” kini sudah menjadi kayu. Ototku melemah. Baru angkat kayu sebentar sudah letih sekali rasanya. Pun pikiranku, sering kali Aku lupa menaruh barangku sendiri. Sementara tenaga tukang kayu yang masih muda banyak sekali di desa ini.

Tapi aku bersyukur punya tetangga yang baik seperti Fadhilah. Atas bantuan mereka, akhirnya sekarang Aku sudah bisa mandiri. Mulailah ku tanam beberapa rempah-rempah, sayuran, buah-buahan dan bebebapa pohon kopi di belakang rumah secara tumpang sari. Ya meski tak banyak jumlahnya, tak ada sisa untuk dijual, setidaknya setiap hari Aku bisa masak sendiri tanpa mengeluarkan uang, tanpa merusuhi tetanggaku. Terpenting hari ini bisa cukup makan dan ngopi. Sudah, itu aja. Aku sudah bersyukur.

Malam-malam ku begitu gelap. Tak ada lampu, tak ada aliran listrik, karena sudah dicabut oleh PLN karena 2 bulan tidak membayar. Tak apa, Aku mulai terbiasa dengan gelap. Mataku lebih peka menangkap warna dan bentuk dalam kegelapan.
Bersyukur air sumurku di belakang rumah melimpah ruah. Tak akan habis meski digunakan oleh satu desa sekalipun.

***

Takengon. 13 km dari Bener Meriah.

Jam 5 pagi, sebuah kedai kopi kecil yang berada disamping Masjid itu telah dibuka. Usai melaksanakan ibadah Sholat subuh, biasanya warga sekitar ngopi pagi di kedai dan sarapan, sebelum memulai aktivitas.

Namanya Bang Aoda, 30 tahun. Ia pemilik “Kedai Kupie”, satu-satunya kedai di Takengon yang hanya menyajikan “air hitam” dan “air putih” dalam daftar menu minumannya.

“Ada kopi apa hari ini bang Aoda?” Tanya seorang pelanggan yang memakai peci itu.

“Ini ada beberapa Kopi Arabica dari Takengon, Gayo Lues, Lintong, Bluebatak Samosir, Kerinci, Java Sunda, Wonosobo, Ijen, Bali Sepang, Kintamani, dan Toraja Sapan”

“Roasting kapan nih bang Aoda?”

“Sebagian Minggu lalu roastingnya, ndak ada kopi yang terlalu lama disini. Alhamdulillah, biasanya seminggu sudah habis” Menurut Aoda, aroma dan rasa biji kopi akan maksimal di hari ke 7-10 setelah proses roasting. Istilahnya ‘resting time’, atau masa istirahat biji kopi usai tahap roasting, guna mengeluarkan unsur gas karbon dan merubah beberapa unsure lain yang terkandung dalam biji kopi sangrai (roastbean).

“Ku cium aromanya enak semua nih bang. Wah wah, emang jago roasting bang Aoda ini” Pria asli Tanah Rencong ini tersenyum lebar dan mengacungkan dua jempol tangannya.

***

Paris

Sudah 10 tahun lamanya Aoda menekuni dunia “hitam” ini. Tepatnya berfokus pada proses roasting. Bukan main-main perihal memaksimalkan biji kopi. Skill roasting Aoda begitu mumpuni. Ia pernah dinobatkan sebagai The Best Specialty Roaster of The Year di Paris, menggunakan mesin roasting buatan John, kawannya di Jakarta.

Keberhasilan Aoda tidak ajaib begitu saja. Setiap hari ia melatih indra penciumannya agar lebih peka. Mengenali satu jenis biji kopi satu persatu untuk menemukan dan menentukan pola roasting. Karna baginya, roasting bukan sekedar memanggang biji seperti kacang tanah. Temperatur, putaran drum, aliran udara lubang untuk melihat sample itu sangat penting. Maka dari itu dibutuhkan mesin roasting berteknologi modern yang mendukung. Ia pun memilih berhenti merokok tembakau dan menghindari masakan pedas.

Kompetisi roasters di Paris itu merupakan pengalaman Aoda pertama kalinya. Selain mendapat sertifikat, dan uang senilai 7000 US Dollar, ia juga direkrut oleh sebuah perusahaan mesin roasting ternama di Paris. Namun para Juri kebingungan, ia sebagai pemenang malah justru menolak tawaran tersebut.

“Thanks, I just want to know my roast skill”

***

Bener Meriah.

Dataran tinggi Gayo memang salah satu penghasil kopi terbaik dan jumlahnya pun tak sedikit. Di desaku saja 90% warga menamam kopi jenis Arabica. Aku salah satunya. Dengan menanam kopi, maka kebutuhan keluarga akan lebih kecukupan, karna kopi ini di ekspor ke Amerika dengan harga yang lebih tinggi. Biasanya, setelah Aku dan para petani lain memetik buah kopi merah, langsung Kita setorkan ke koperasi untuk di proses lepas panen selama dua hingga empat minggu. Barulah mereka (koperasi) mengekspor ke Amerika dan Eropa.

Sebagai petani aku percaya dengan koperasi. Soal budidaya kopi, aku juga cukup berpengalaman. Namun ada satu hal yang membekas, saat tragedi itu menimpaku. Kebun kopi mulikku ini terserang hama penyakit yang mengerikan. Menggerogoti satu pohon lalu menyebar ke pohon lainnya. Aku ingat betul penjelasan dari peneliti dari Jawa itu.

“Begini Bang Ali, Setelah Kita ambil sample dan Kita teliti, ternyata varietas pohon kopi milik bapak ini tidak cocok jika ditanam disini. Meski kualitasnya lebih baik dari varietas lainnya, tapi jenis ini mudah terserang hama”

“Terus bagaimana pak? Apa tidak bisa diobati?”

“Sebaiknya Bang Ali segera memangkas seluruh pohon kopi ini dan membakarnya, sebelum wabah melebar ke kebun sekitar”

Setelah ku pikir-pikir semalaman, keesokan harinya Aku dibantu Pak Kades dan beberapa tetanggaku membasmi wabah ini. Tok tok tok, satu per-satu batang pohon dipangkas, tanpa menyisakan akar di dalam tanah.

“Sabar ya bang Ali. Percaya, rejeki tidak akan kemana-mana dan bahagia bukan dari uang” kata Fadhilah saat api itu mulai menjulang tinggi. Trek trek trek, api itu melahap habis dan hanya menyisakan hitam. Bagaimana aku mencari uang tanpa pohon kopi.

Aku melamun. Sudah, sudah, Aku tak mau berlarut larut dalam tragedi itu. Lebih baik cepat ku petik buah kopi yang sudah merah ini. Lumayan meski cuma dapat sekaleng kecil setiap minggu.

Aku kembali dari kebun dan duduk di teras rumahku. Ku letakkan kaleng berisi buah kopi yang kupetik hari ini.

“Cantik ya Bang, warnanya merah segar dan hmm.. manis juga ternyata” kata Fadhilah mengambil kopi dan menggigitnya.

Kutatap lembut Fadhilah. Lalu dengan nada serius kukatakan,

“Iya manis sekali, persis seperti wajahmu Fadhilah”

“Ah, macam mana abang ini. Masak Aku disamakan dengan kopi. Wajahku sudah mulai keriput bang” Fadhilah tersipu malu. Ia sesekali mengusap matanya.

“Bentar bang, Aku lagi masak air” Wanita paruh baya ini buru-buru pamit pulang kerumah.

Aku amati ia yang berjalan cepat sampai masuk pintu rumahnya.Batinku, jangan-jangan Fadhilah jatuh cinta kepadaku? Akhir-akhir ini ia begitu perhatian. Beberapa kali aku dikasih masakannya. Sudah 5 tahun ia menjadi janda, tapi bersyukur anak tunggalnya mampu menghidupinya.

Tak lama kemudian Fadhilah kembali dari rumahnya. Kali ini ia bertanya serius, ia mengamatiku setiap hari yang mengumpulkan sedikit demi sedikit biji kopi.

“Ya gimana lagi Fad. Ini kopi jumlahnya tak seberapa, cuma sekaleng buah kopi dalam seminggu. Tak cukup sebulan untuk mengumpulkan sekilo biji kopi kering. Apalagi setiap hari kopi juga aku minum. Mau tak mau Aku harus belajar pengolahan sendiri kan?”

*7 kg buah kopi merah (red cherry) dapat menghasilkan kopi beras (greenbean) 1 kg setelah melalui proses pengolahan lepas panen.

Buah kopi ini Aku kupas kulit luarnya secara manual dengan kayu, lalu gabah ku diamkan seharian. Barulah Aku cuci lalu jemur di depan rumah setiap hari hingga kandungan airnya cukup.

“Sekarang sudah ada berapa kg bang?”

“Entah Fad. Aku simpan satu kaleng penuh, ya mungkin sekitar 2 kg Fad. Itu tabunganku yang ku kumpulkan setahun ini”

*Kopi beras berwarna kehijauan dengan kadar air kisaran 13% dan dapat bertahan selama bertahun-tahun dengan penyimpanan yang baik.

Ku bilang pada Fad kalau besuk mau aku jual kopi ini ke kota, Redelong.

“Sudah ada kawan yang mau beli kopi abang ini?

“Tak ada kawan yang mau beli kopi cuma sekilo Fad. Mau buat apa? Mereka sudah punya banyak kopi dari Gayo”

“Terus mau di jual kemana bang?”

“Kemarin aku lihat acara di televisi, sekarang ada banyak kedai-kedai kopi kota. Nah, kalau aku tawarkan kesana pasti mau beli kopi ku ini. Iya kan Fad?”
Bola matanya ke atas dan dahinya mengerut. Fadhilah berfikir.

“Betul juga bang. Kedai kopi pasti butuh kopi”

“Ya iya lah Fad, namanya juga kedai kopi, butuhnya kopi, bukan jagung” Haha, Fadhilah tertawa menepuk lenganku.

***

Hari ini aku akan pergi ke kota. Sepertinya cuaca mendukung. Setelah sarapan dan ngopi tubruk, aku pun lekas berangkat, mendahului sang surya yang belum bangun. Kubawa bekal kopi beras (sebutan untuk greenbean) sekaleng, sebungkus nasi sayur dan sebotol air putih. Aku juga bawa sarung sebagai jaketku.

Sudah 6 bulan aku tak menyentuh uang. Pun hari ini, seribu juga tak punya. Tapi Aku tak mau menyusahkan tetanggaku, lebih baik aku berjalan kaki saja. Sepertinya kaki ku masih kuat untuk turun dan naik kembali ke bukit ini. Dengan penuh percaya diri, aku pun mulai melangkah. Sepertinya dingin pagi kalah dengan darahku yang mulai menghangat. Sarung aku copot, lalu kugunakan sebagai tas cangklong , membungkus kopi ini.

Jalan tanah bebatuan ini aku turuni dengan santai. Beberapa kali aku istirahat, duduk mengambil nafas dan meluruskan kakiku yang mulai kaku berotot. 5 jam kemudian Aku sampai di Kota, Redelong. Tepat berdiri di simpang tiga Redelong aku melihat sebuah kedai kopi. Aku pun menghampiri.

“Tok tok tok, permisi nak. Apa disini ada mesin kopi?”

“Tidak ada pak. Disini cuma pakai kopi sachet, langsung seduh”

“Oh ya sudah nak, terimakasih”

Aku berjalan lagi menyusuri jalan aspal ini. Masuk ke kedai selanjutnya.

“Ada mesin kopi nak?”

“Tak ada”

“Tak ada”

“Tak ada”

Aku duduk di samping toko yang tutup ini. Entah toko apa ini? Sepertinya toko handphone. Aku pun makan siang sebentar lalu berjalan lagi mendatangi kedai kedai lainnya. Ternyata sang surya sudah diatas kepalaku. Aku pun Sholat Dhuhur di Masjid itu.
Di teras Masjid, usai Sholat, seorang jamaah Masjid bertanya kepadaku.

“Mau kemana bapak?”

“Mau ke kedai kopi nak”

“Itu kan kedai kopi pak”

“Kopi nya enak. Bener, coba saja pak. Saya mau kerja lagi pak” kata seorang pria berpakaian rapi itu. Kami bersalaman, lalu ia pergi menggunakan sepeda motornya dan aku masuk ke kedai tersebut.

“Assalamualaikum nak”

“Walaikumsalam”

“Ada mesin kopi nak?”

“Mesin kopi? Mesin roasting maksud bapak?”

“Hmm… “

“Ini mesin roasting yang saya punya pak”

“Bukan nak,bukan, kalau itu mesin buat sangrai kopi beras kan?”

“Iya betul bapak”

“Bukan itu nak. Maksudnya mesin kopi untuk buat kopi yang langsung jadi. Kopinya hitam pekat, keluar busanya coklat kekuningan itu”

“Oh.. Mesin Espresso maksud bapak? Iya, iya ada. Mau minum espresso? Silahkan duduk pak saya buatkan sebentar”

Tak lama kemudian secangkir espresso sudah jadi. Berisi 30 ml dengan crema yang halus.

“Seperti ini toh rasanya. Benar-benar nikmat sekali nak. Rasanya ningrat dan bangsawan. Ini kopi paling nikmat yang pernah Aku minum. Pantas kopi ini sampai masuk tv”

Setelah srutupan pertama.

“Nak, bolehkah aku bayar dengan kopiku ini? Ini hasil dari kebun sendiri”

“Coba saya lihat pak. Berapa pak harganya?”

“Tidak aku jual nak. Kopi beras ini untuk membayar secangkir kopi yang nikmat ini”

“Begini saja pak. Greenbean (kopi beras) Arabica ini saya beli 150 ribu. Nah, bapak tinggal bayar secangkir espresso yang harganya 30 ribu. Jadi bapak dapat uang 120 ribu”

“Tidak perlu nak”

“Kenapa begitu pak”

“Nak, Aku sudah terbiasa hidup tanpa uang”

***

Dan beliau pun mulai cerita tentang kesehariannya itu sampai bagaimana ia sampai datang kesini. Seperti itulah cerita tentang kopi dari Bener Meriah yang kalian minum ini, yang saya dapat dari orang tua bernama Tengku Ali Imron. Kepada para pelanggan Saya menceritakannya sembari meracik “Si Hitam Layar Kaca”, Espresso Single Origin from Bener Meriah, Aceh Gayo.

Kuceritakan kembali.

“Menjelang sore itu, saat secangkir espresso nya habis, Beliau Saya bungkuskan Nasi Ayam dan sebotol air mineral untuk perjalanannya pulang ke rumah”

Tiga bulan kemudian Saya pergi ke Bener Meriah, menghadiri pernikahan Ali Imron dengan Fadhilah. Sejak saat itu mereka membangun rumah tangga dengan bahagia dan sederhana. Ali masih seperti sebelumnya, berkebun untuk memetik bahan baku masakan dan Fadhilah mengerjakan pekerjaan rumah tangga.

Lima Tahun kemudian Saya pun masih berhubungan baik dengan beliau. Malah kami menjadi semakin akrab karena sering bertemu. Saya tak punya kepentingan bisnis dan sepasang suami istri ini juga masih kekeh pada pendiriannya, tak mau menerima uang.

Setiap hari minggu Saya datang kerumah Tengku, mengambil greenbean hasil dari kebunnya itu. Masih sama seperti pertama kali Kita bertemu, Kopi dari kebunnya itu hanya mau dibayar dengan secangkir espresso yang saya buatkan dengan Handpresso ini. Hasil Kopi dari kebun beliau itu saya lelang di Eropa, meski jumlahnya tidak banyak, tapi harga jualnya mencapai 76 US Dollar /kg, atau setara dengan satu juta rupiah. 70% dari hasil penjualan tersebut saya sumbangkan ke panti asuhan, sesuai amanat dari beliau.

***

MyCupOfStory - Si Hitam Layar Kaca - Dicko Purnomo
Ali Imron (55), Takengon. Saat sedang menikmati secangkir espresso di Sintep Kupie

*Blog post ini dibuat dalam rangka mengikuti Kompetisi Menulis Cerpen #MyCupOfStory Diselenggarakan oleh GIORDANO dan Nulisbuku.com


*Ide cerita terinspirasi dari kisah nyata bapak Ali Imron, dan Aoda Saifuddin di Takengon, Aceh. Kemudian saya kembangkan menjadi cerita pendek bergenre fiksi. Semoga pembaca dapat memetik banyak hikmah dari cerita ini.

Silahkan share jika bermanfaat, salam ngopi 🙂

Magelang, 21 Agustus 2016
FB: Dicko Purnomo

Kopi Specialty vs Kopi Sachet

image
Kopi Sachet

KOPI – Apa yang kamu visualkan ketika mendengar nama “kopi”? Jujur, kalau aku pribadi, kopi itu berwujud just black: hitam dan tanpa unsur lain selain air. Tak ada gula, susu, choco dkk. Lalu gimana pendapat kamu?

Kopi terbagi menjadi 2 golongan. Pertama, tradisional coffee dan yang kedua adalah modern coffee. Masing-masing golongan tak bisa disalahkan ataupun dibenarkan secara sepihak, karena ada paham bernama “Habitude” atau kebiasaan. Analoginya sama seperti ungkapan “bermusik adalah kebiasaan”. Ia yang terbiasa, ia lah yang berkuasa: menguasai genre music tersebut. Kalau udah terbiasa main musik jazz, suruh main rock ya lucu dan aneh didengar. Begitu juga sebaliknya. Atau contoh lain dalam Agama .. ah sudah lah, ku nikmati kopi ku saja 😄

Sekitar bulan Desember 2015, ada sebuah karya tulisan yang menurutku sangat menarik dibaca bagi para pecinta dan pelaku kopi. Cerita dibawah ini aku kutip dari tukang seduh yang.. hmm .. cukup populer karena keotentikannya. Adalah mas Gilang @kopdaryk (angkringan kopdar), salah satu pelaku “dunia hitam” yang biasa nyeduh di pusat Jogja.

Coffee lovers wajib masup! (Ala kaskus gitu..haha 😄) Silahkan disimak! Aku yakin kalian pasti punya pengalaman unik, lucu atau bahkan bikin bete tentang fenomena Kopi Specialty vs Kopi Sachet. Narasi singkat ini cukup ekspositorik tapi rada sugestif. Ah, apapun itu baiknya di awali dengan secangkir kopi 😝

Bagi teman-teman yang belum tau apa itu “Specialty Coffee”? Lain waktu akan aku coba deskripsikan dan jelaskan sampai tuntas. Mulai dari sejarah asal-usul, philosophy, standarisasi hingga perkembangan trend saat ini. Tentunya dari sudut pandang ‘percipio’ dan tanpa mengurangi rasa hormat kepada para senior dunia hitam ini 😁 😁

Selamat menikmati! Mari budayakan membaca sampai selesai. Salam sruput…. ☕😁

SUARA HATI SEORANG TEMAN YG DI BULLY KARNA MINUM KOPI SACHET

“Kubilang aku pecinta kopi, tapi kalian tak terima.
Kau tanyakan kopiku specialty atau bukan?
Aku minum kopi sachet.
Malah kau hina aku dengan sebutan macam-macam,
Selera rendah, peminum kopi tidak bermutu, pecinta kopi abal-abal. Hingga suatu saat, kau bilang lidah kami tidak disekolahkan, hanya karena tak bisa menikmati kopi specialty yg “kecut” itu”

“Lantas jika aku minum kopi yang tidak bermutu menurutmu, kau ingin berbuat apa? Menukar kopi kami dengan kopi specialty mu?
Jika aku tak doyan “kopi kecut” bagaimana? apa kau salahkan lagi aku yang bodoh ini?”

“Katamu kopi specialty bisa mensejahterakan petani. Tapi kau lupa, harga kopi specialty lebih dari sepertiga upah kerja kami sehari. Kopi yang kalian gembar-gemborkan cuma bisa kalian nikmati. Tapi tidak mampu kami beli”

“Kami sebut diri kami pecinta kopi. Apa tidak boleh kami mencintai kopi sachet yang mudah diseduh dan dinikmati?”

“Jika kopi yang kami nikmati adalah kopi yang tidak mensejahterakan petani, masih bolehkah kami menjadi pecinta kopi?”

……. The End.

Berbagai opini deskriptif para pecinta kopi pun bermunculan di sosmed. Membuatku tak bisa bicara banyak, cuma bisa mengamati 😝 Ini lah beberapa kutipan mereka (pecinta kopi) yang berkomentar.

(RECENT COMMENT and UPDATE)

“Kata specialty itu bagi saya buat yang bikin dan yang mau minum… Percuma kalo bilang specialty gak pas dihati dan dilidah baik dalam pembuatan dan di sajikan bagi penikmat kopi.. Hehehe
Asep Tanjoeng

“Ekspektasi masyarakat dominan untuk mengkonsumsi kopi sachet, Karena “mereka” terhipnotis media (iklan). Media pun juga ikut serta mempropagandakan hal tersebut”
Tito Setia Pranoto

“Hentikan minum kopi abal abal dan beralih ke kopi speciality. Jika gak mampu ya kembali nikmati kopi abal abal.”
Awal Pulungan

“Kopi yg nikmat adalah kopi yg kita seduh sendiri.hehehe…apapun kopinya jika bisa kopi daerah sendiri yg dikonsumsi,supaya bisa maju bersama.nikmat jika kita menghargainya dari awal proses”
Christian Dewa Perkasa

“Dlm dunia kopi, gk ada bener atau salah. Semua bener, karena menyangkut selera”
Bhima Coffee Roastery

“Ga semua juga bisa nikmatin kopi speciality. Yang mampu beli kopi speciality belilah nikmati, yang cuma mampu beli kopi sachet atau kopi pake gula ya belilah nikmatin. Kalo mengatasnamakan kesejahteraan petani kopi, apa kabar dengan petani tebu. Edukasi boleh tp jangan menhakimi”
Oki Bleksuit

“Penikmat kopi spesialty hanya 15% dari produksi kopi, penikmat soluble kopi/instan itu 70%…ini data ICO…jadi, apapun kopinya, kalo kita suka…akan brasa nikmat.”
– Eris San

“Saya lbh risih kalau yg mengembar gemborkan soal kopi specialty,ternyata yg dijual tdk sesuai dgn apa yg digembar gemborkan”
– Achiles Coffeeroasteri Malang

“Mau kopi apapun, kalau cara menikmatinya dengan benar sesuai selera gak jadi masalah kok, dan jangan pernah menyalahkan peminum kopi saset. Lebih baik kita diskusikan atau memperkenalkan kopi sepeciality. Single origin contohnya, dengan tanpa gula waktu penyeduhannya.”
Adhis Robusta
 
“Harga kopi sachet 2 ribu. Harga kopi specialty 160 – 200 ribu per kg, sekitar 160-200 rupiah per gram. 1 cangkir kopi specialty memerlukan 15 gr, jd sekitar 2000 -3000 per cangkir. Ga beda jauh lah harganya sama kopi sachet.”
Nick Andryanto

“Kata specialty itu bagi saya buat yang bikin dan yang mau minum. Percuma kalo bilang specialty gak pas dihati dan dilidah baik dalam pembuatan dan disajikan bagi penikmat kopi.”
Asep Tanjoeng

“Klo beropini, semua pasti akan memandang hal ini, khususnya kopi sachet dengan kacamatanya dan sesuai pengetahuannya. Terpenting sesuai koceknya. Ngopi yang nikmat adalah saat hati senang”
Erna Dewi (Radja Koffie Bali)

 
“Wah klo ane sih ngak risih ama kopi satsetan, cuma agak mules habis itu.”
Farid Meracuni

“Bagi Saya semua kopi sangat Specialty, sekalipun Kopi Grade 10. Kenapa? Karena setiap kopi yg ditanam, dirawat, dicintai, tumbuh dan menghasilkan itu KOPI SPECIALTY. Sekalipun kopi sortiran. Kopi Yg Bukan SPECIALTY itu bukan Kopi Sachet atau sejenisnya. Tapi Kopi Yg Kita buat dari olastik dll yang tdk bisa diminum oleh seorang Cuppers kelas Menara Eifel atau seorang Tukang cari Rosokan. Lalu Bagaimana dengan Kopi Sachet yg bagi saya juga kopi specialty? Pertanyaannnya Koqk bisa? Misal Kopi Cap Kapal Geni di kemasannya tertulis Special tdk tercantum KOPI PLASTIK , Bisa di minum kan? Bahannya apa? Kopi kan? Bukan plastik, bukan gragal, bukan semen? Coba sesekali Kopi Cap Kapal Geni di seduh pke v60 dan dengan HATI, pasti JELAS LEBIH ENAK. Salam Pendekar Kopi Berampas.”
Markus Surya Pranata

“Bagi saya, minum kopi saset itu bikin sesat. Tapi Saya tidak pernah membully peminumnya. Rahayu Kopi Nusantara, Hitam Bukan Sesat Bukan Saset.”
Asep Oetoenk Sukarna

“Tidak semua kopi speciality kecut (tergantung roasting, origin & varietasnya). Ada juga warung kopi speciality yang jual cuma 5 ribu, tapi ada juga sachet yg benar (tidak ditambah jagung / beras. Sekarang ada kopi ijo yg dicampur kacang hijau). Yang mana aja ga masalah asal kopi bukan jagung, betad ato kacang ijo. Mau kecut, pahit, wangi atau apapun rasanya asal kopi.”
Barto Dahana

….. (still running and to be continues)

Kecocokan Rasa Bagi Percipio Coffee

image
Percipio Coffee

Berangkat dari hobi ngopi jadi dipercaya orang lain itu seneng banget rasanya. Terimakasih sudah menggunakan percipio coffee” baik untuk kedai maupun rumahan.

Meski kopi jenis arabika dan robusta ini di roasting menggunakan alat sederhana (anggap saja perabotan rumah tangga), tapi dengan high quality control semua bisa dimaksimalkan. Minimalnya bisa menyuguhkan kopi layak minum. Kalo nggak layak, ya baiknya jangan diminum, kembalikan saja. Dengan senang hati kok, supaya percipio bisa mawas diri untuk belajar lagi lagi dan lagi .

Limited edition. Ya, maaf kalau kopi dan stok memang nggak banyak. Single origin nya juga nggak banyak. Jujur, untuk mempelajari satu saja kopi daerah itu butuh waktu lama. Kalau mau pesan kopi pun harus pre order dulu, biar kopinya bisa di nikmati saat “Golden Time“: best moment, best taste and flavour. Bagi kami, disitulah kunci pertama kenikmatan. Setelah panjangnya proses kerja keras dari petani sampai ke roaster, barulah kenikmatan itu ada, meski jangka waktu nggak terlalu lama.

Ada perspektif yang menarik bahwa

“Tidak ada yang namanya kopi itu nggak enak, yang ada hanyalah ketidak cocokan rasa”

. Sebuah pesepsi rasa yang dihasilkan dari hasil riset otak: menganalisa dan membandingkan. Sama halnya ketika kita di tolak cewek. Bukannya itu penolakan, tapi itulah ketidakcocokan jiwa .. hehe 😀

Selamat ngopi, semoga cocok 😁

Arabica Semeru: Kopi dari Tanah Tertinggi di Pulau Jawa

image
Gunung Semeru (photo: indonesia-tourism.com)

Kopi Gunung Semeru masih terdengar asing bagi para pecinta kopi single origin. Meski Semeru adalah primadona para pendaki dan traveler, namun soal kopi, nampaknya Semeru seperti pasif tak terekspos.

Cukup disayangkan ya, padahal dataran tertinggi di Pulau Jawa ini juga punya kopi arabica dengan kualitas bagus. Sebut saja Kopi Semeru. “Kopi kecut” memang selalu bikin “kepincut”. Meski petani di Lereng Gunung Semeru masih tergolong petani kopi baru, tapi untuk memproses dengan pasca panen Natural kualitasnya sudah cukup bagus. Hal ini terlihat dari green bean yang saya terima dari Pak Agustinus (Global Coffee)

BUDAYA HINDU BUDHA dan VARIETAS POHON KOPI LINI S ASAL INDIA

Kita tau bahwa kopi merupakan bagian dari Budaya. Seperti penyebaran Hindu (paham Siwaistis) dari tanah India ke Indonesia yang berpusat di Jawa, salah satunya di Tanah Semeru. Paham ini rupanya meninggalkan pengaruh besar terhadap kepercayaan dan kebudayaan Masyarakat sekitar, khususnya suku Tengger hingga saat ini.

Konon, Gunung Semeru memiliki tempat yang khusus bagi umat Hindu dan Budha di Indonesia pada umumnya, lantaran gunung ini dipersonifikasikan sebagai gunung suci.

So, boleh saja Kita sebut Semeru atau Sumeru, karena itu sama saja. Dalam konteks kosmologi Hindu dan Budha, Semeru berasal dari bahasa sangsekerta yang berarti Sumeru “Meru Agung”, pusat alam semesta: secara fisik maupun metafisik (spiritual). Gunung ini mereka percaya sebagai tempat bersemayamnya para Dewa (Siwa).

Pohon Kopi Varietas Lini S yang berasal dari India ini banyak ditemukan di dataran dataran tinggi Jawa dengan Budaya Hindu-Budha di sekitarnya, termasuk di tanah Semeru.

KOPI SEMERU VERSI PERCIPIO COFFEE

image
Usai Sangrai Biji Kopi dari Semeru

Pertanda kopi enak, di roasting ya enak enak aja tuh, gampang dan nggak bikin ribet. Ini saya roasting profil light roast. Warna biji sangrai, bubuk dan hasil seduhan nggak terlalu item, mirip teh, tapi “matang”. Ya, matang, karena dalam beberapa kasus, rasa, aroma gula aren dan setengah matang itu bisa menimbulkan kontradiksi atau ‘principium rasa’

Perihal rasa dan aroma memang percipio (persepsi) dan nikmat memang selera setiap individu. Tapi  kamu pasti setuju kalau “kopi kecut” itu berkualitas bagus. Ya minimal ada indikasi buah kopi petik merah matang di pohon.

image
Hasil Pour Over Menggunakan V60

Sederet proses panjang olahan petani lereng Gunung Semeru ini bisa dimahar 60k/pack 250 gram. “Anda pesan, kami roasting”, tentunya biji kopi sudah melewati process selection satu per satu. Jadi tidak ada biji kopi pecah ataupun penyakitan. Kemasan Kopi Khusus import dari Taiwan dilengkapi Alumunium Voil, Zipper dan Valve.

image
PERCIPIO COFFEE, SEMERU

Sejarah, budaya dan kopi selalu menarik diperbincangkan. Tentunya diawali dengan secangkit kopi, karna baiknya perbincangan hangat diawali dari situ. Proses kerja keras petani Semeru ini perlu Kita apresiasi, nikmati setiap momentnya dengan Kopi Anugrah Sang Pencipta.

Rumangsamu Kopi Kayumas enak? Yo Huenak

image
Java Kayumas Coffee

Satu lagi “kopi kecut dataran tinggi” (arabika) di Pulau Jawa yang sangat huenak (enak). Pohon kopi ini tumbuh di area kaki gunung ijen sebelah utara dengan ketinggian 1200-1600 mdpl.

Aku sendiri belum “terpanggil semesta” untuk “mbolang” kesana. Namun belakangan ini kopi kecut ini cukup menarik perhatianku. Green Bean aku dapet dari Om Nanang. Next time pasti aku bertandang kesana om 😋

KOPI JAVA KAYUMAS

Coffee Lovers biasa menyebutnya “Java Kayumas“, karena memang letak kebun kopi ini tepat di sekitaran Dusun Kayumas, kec Arjasa, Kab Situbondo, Jatim.

Varietasnya Lini S795 (asal india), tahun panen 2015 dengan pasca panen semi wash / dry hull.

Aku roastingnya sih biasa aja, first crack lalu angkat. Aku setuju, kalau roasted bean udah enak, mau digimanain aja tetep enak kok. Mau brewing tradisional or modern methode tetep aja enak. Yang pasti syarat wajib pertama adalah petik merah di pohon.

Meski enak itu selera pribadi, tapi kamu pasti setuju kalau “selera juga punya value”, ada selera rendah dan tinggi.

Wes yok! Ngopi sik ae, biasa lah.. icip icip gratis langsung dolan ndek omahku ae. Tapi nek meh gowo balek kopi kayumas versi percipio iku, yo bayar sek, gak gratis .. hihi 😄

Pentingnya Lubang Valve pada Kemasan Kopi

image
Kopi Arabika Kayumas

One Way Degasing Valve” atau biasa disebut lubang valve satu arah. Memiliki peranan sangat penting pada penyimpanan kopi Kita. Terutama saat resting time (istirahat usai roasting). Secara ilmiah, gas CO2 di dalam bisa keluar, tapi oksigen dari luar tak bisa masuk. Maka dari itu kemasan dilengkapi valve
jelas lebih baik daripada toples.

Kurang lebih selama 2 minggu setelah biji kopi diroasting akan mengeluarkan gas CO2. Semakin gelap profil roastingnya, semakin banyak CO2 yng dihasilkan. Namun terlalu sedikit CO2  juga tidak baik, karena kesegaran kopi menjadi semakin pendek waktunya. Jika Kita memakai media penyimpanan toples, tentu akan semakin pendek umur kesegaran kopi tersebut.

CARA KERJA VALVE

Valve memiliki bagian dalam seperti pegas yang dilapisi oleh filter berbahan Nylon. Fungsi pegas tersebut adalah untuk mendorong lubang udara bergerak keluar. Namun sebaliknya, ketika ada tekanan udara dari luar, maka valve akan semakin kencang tertutup. Dengan kata lain, valve ini hanya bisa terbuka kalau ada tekanan dari dalam, kalau tekanan datang dari luar, maka valve akan semakin tertutup rapat. Saya analogikan seperti pintu rumah kita yang hanya bisa terbuka satu arah saja, beda dengan pintu alfamart-indomaret 😄

Teknologi valve ini tergolong teknologi baru. Belum banyak pabrikan packaging yang bisa membuatnya. Bisa dikatakan, membuat produk one way valve untuk kemasan kopi lebih sulit daripada membuat kemasan kopi itu sendiri (foil & zipper). Hal ini membuat produk valve masih belum bisa didapatkan di Indonesia, masih harus import dari negara lain dan harganya pun cukup mahal.

Saya sendiri menggunakan kemasan import dari Taiwan. Berstandar internasional dilengkapi alumunium foil and clip/zipper pada kemasan. Demi menjaga citarasa kopi, entah itu kopi untuk konsumsi sendiri maupun dijual, saya sudah tidak menggunakan toples sebagai media penyimpanan kopi. Biasanya saya rekomendasikan buat temen-temen untuk dipakai lagi. Karna kemasan ini masih layak dipakai 2-3 kali pemakaian 250 gram.

Foto diatas adalah kopi arabika single origin dari dusun Kayumas, Situbondo, Jawa Timur yang saya roasting saat senja kemarin.

Kopi Posong yang Mempesona

image
Pesona posong (photo by: http://www.posong-indonesia.com)

Kopi Posong merupakan salah satu kopi arabika yang menurut saya mempesona di pulau jawa.

Di sekitaran Dusun Tlahap, Kab Temanggung, pohon kopi ini ditanam. Secara geografis, ini dataran yang sangat tinggi, kurang lebih sekitar 1600 mdpl. Curah hujan di posong juga cukup tinggi. Makanya kesuburan tanah tidak perlu diragukan lagi sejak jaman nenek kita. Tanaman di sekitaran posong tumbuh produktif, subur, hijau dan sejuk.

image
Kopi posong percipio coffee

Perihal flavour/taste, menurut persepsi “kosarasa” lidah saya, kopi posong ini bitter nya cukup menonjol, tajam dan keras. Mengingat kopi temanggung ini merupakan varietas Catimor: hasil persilangan antara jenis robusta dan arabika. Nah, dari adanya jenis robusta itu lah bitter ini berasal dan cukup menonjol.

Perihal aroma, menurut saya sangat karakteristik. “Tobacco acidity”, begitu saya menyebutnya. Ada juga yang menyebut kalau kopi java tobacco itu yaa cuma ada di daerah temanggung dan wonosobo. Daerah dimana pohon-pohon tembakau tumbuh subur dan mendominasi tanah perkebunan.

Memang betul seperti ucapan Mas Risma, salah satu guru kopi dan teknisi saxophone saya di jogja, bahwa kopi arabika itu kopi manja: mudah terkontaminasi baik itu secara aroma maupun rasa. Jika pohon kopi ditanam deket pohon tembakau, atau tanah bekas pohon tembakau, maka hasil akhirnya pun akan muncul bau-bau tembakau. Karakteristik tembakaunya cukup kuat.

Perihal pesona, ada 7 puncak gunung sekaligus bisa terlihat cantik di posong: dimana pohon kopi ini tumbuh. Terlihat puncak gunung sumbing, gunung sindoro, gunung merbabu, gunung merapi, gunung ungaran, gunung telomoyo, dan gunung muria. Dari situlah kopi ini saya sebut “Kopi Posong yang Mempesona”.

Bagi kalian yang menyukai rokok/tembakau, kopi posong ini bisa menjadi tambahan referensi kopi kamu di rumah. Menikmati kopi posong, dengan maupun tanpa rokok, kopi posong tetaplah kopi posong. Jangan sekali-kali kita mencoba menghilangkan kemurnian tembakaunya. Jika tak suka, maka hargai saja. Karna itulah yang membuat ia spesial. Berkarakter, berkharisma, majestic dan otentik.

Buah Kopi Hijau Tak Boleh Dijual

image

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa salam melarang menjual buah hingga bagus.

Apa yang dimaksud bagus?“,

Beliau menjawab, “Berwarna merah atau kuning” .

(Riwayat al-Bukhari)

Menurut pemahaman saya, buah kopi yang masih berwarna hijau tidak boleh dijual karena buah tersebut belum bagus. Atau yang biasa kita sebut kualitas kopi campur. Jika masih ada sedikit saja buah kopi yang masih berwarna hijau, maka buah itu tetap dilarang untuk dijual.

Beberapa tahun yang lalu atau bahkan dewasa ini masih ada saja yang menjual biji kopi indonesia yg buahnya masih hijau/kualitas campur. Namun berita bagusnya, para petani kopi sudah  mulai meningkatkan kualitas kopi mengikuti temuan-temuan fakta ilmiah yang ada dengan persepsi yang lebih baik.

Kembali dalam konteks Al-Quran, memang benar adanya kenapa sesuatu itu dilarang dan diperbolehkan olehNya. Semua hal di alam semesta ini pasti benar terjadi sesuai apa yang sudah diriwayatkan sejak dahulu kala: Wahyu diturunkan. Jika ada fakta ilmiah saat ini yang tidak sesuai, itu artinya belum. Bukan kesalahan firman dan riwayat, bukan. 

Retorika Kopi Semesta dan Insting Peminumnya

image

Kopinya udah jadi. Seperti biasa, hujan turun di sore hari. Tanpa pikir panjang, kuseduh salah satu kopi terbaik indonesia. Dan “Saatnya beretorika”, kata salah satu temenku yang saat ini di jakarta. Dia lagi kangen kopi buatanku. Katanya, puluhan kedai kopi yang ia coba selama ini memang enak, tapi tak ada kopi yang seperti kopiku: otentik, berkharisma.

Aku pun tiba-tiba ingin beretorika seperti yang biasa dia lakukan. Nggak tau kenapa, pokoknya saat ini Aku mau aja. Ku awali dengan srutupan pertama 59°C. Wow, kemudian aku berkaca. Ternyata aku merasa bodoh. “Iya, Kau bodoh!”, jawab semesta kepadaku. Aku sadar kalau ternyata selama ini tentangku hanya lah kehidupan politik cinta penuh kemunafikan. Sebuah “gengsi saintifik” buah pikiran-pikiran orang di sekitarku. Bukan murni hasil pikirku dan inginku.

Ku lanjutkan srutupan kedua 49°C. Dalam renung, lalu Aku tanya Kepada semesta. “Hai Semesta, jujur, di titik ini aku merasa bingung. Akan Engkau bawa kemana Aku? Haruskah ku menjadi apa adanya mengikutimu: flow stage sesuai kemurnian insting
ku, bukan pikiranku, bukan pula pendidikanku?”

Hai semesta, Aku tau semua atom di seluruh alam semesta Mu ini terhubung. Meski tak kasat mata, aku bisa merasakannya. Seperti saat merasakan proses bernafas tubuhku ini, atau proses menggerakkan kedua tanganku ini. Semua terasa sangat sempurna dan terstruktur langkah demi langkah. Tik tak tik tak … mereka (atom) dengan setianya bekerja tanpa henti sepanjang hari untukku.

Hai semesta, berikan aku keberanian untuk melangkah tanpa sadar berfikir, tanpa sebab, tanpa syarat dan tanpa pertimbangan rasa yang tersirat. Aku tau, pertimbangan hanya berlaku bagi mereka mereka di bangku kuliah, mereka yang diciptakan untuk sebuah tujuan. Sementara aku, sudah lama tidak percaya kepada kurikulum. Aku lebih percaya kepadaMu.

Menurutku, insting pemberianMu ini sudah sangat sempurna dan terbaik dalam sejarah peradaban manusia. Seperti insting Muhammad Ali dalam ring tinju, atau Bruce Lee dengan gerakan spontannya. Mereka tak pernah sadar, hanya mengikuti insting pemberianMu.

Lalu Kuhabiskan kopiku. Seketika Aku telah menjadi pria tanpa tujuan yang terpilih yang terlahir menjadi pemimpin: memimpin milyaran molekul atom dalam tubuhku. Sebagaimana telah Kau pilihnya Aku dari panjangnya peradaban ini.

Hai semesta, ijinkan “Si Tampan Bali Kintamani” ini menyatu ke dalam atom-atom dalam tubuhku. Bekerja dan setia sepanjang hidupku, sebagaimana orang-orang sebelumku yang memperlakukan ia dengan baik. Aku hanya mengikuti kesucian instingku, meneruskan apa yang Kau telah Kau hadirkan untukku.