Saya Tidak Terlalu Cinta Kopi


​Ilmu gaib (tak tampak) tidak mengenal, siapa penulisnya? Apa gelarnya? Apa jabatannya? Apa karyanya? Karena setiap nafas bahkan setiap sel makhluk selalu ada campur tangan Sang Pencipta, Sang Hyang Tunggal, Sang Hyang Widhi, Tuhan, Allah, Bapa atau nama apapun itu selama nama yang Agung temuan manusia.  

Terkadang, saya ngomong juga baru tau setelah saya omongkan. Saya nulis juga baru tau setelah saya tuliskan. Saya main gitar juga baru tau setelah saya main gitar. Saya nyeduh kopi juga baru tau setelah saya nyeduh kopi.

Karena semua ini adalah perihal budaya, terjadi improvisasi dan mengalir begitu saja. Tidak ada standarisasi seperti halnya dalam bisnis dan management, tidak ada teori teori maupun fakta ilmiah yang saya dekap terlalu lama. 

Saya berani mengorbankan biji kopi untuk mendapatkan segelas kopi. 

Saya berani mengorbankan segelas kopi untuk mendapatkan manfaat dalam tenaga, hati dan pikiran.

Saya berani mengorbankan tenaga, hati dan pikiran untuk mendapatkan rizki

Saya berani mengorbankan rizki untuk mendapatkan kebenaran

Saya berani mengorbankan kebenaran untuk mendapatkan kebaikan

Saya berani mengorbankan kebaikan untuk mendapatkan kepuasan

Saya berani mengorbankan kepuasan untuk mendapatkan kemuliaan

Saya berani mengorbankan pemahaman lama untuk mendapat pemahaman baru. 

Itulah ilmu rasa dalam bahasa, musik blues, jazz hingga kopi sejauh yang saya rasakan selama ini. 

Saya benar benar tidak terlalu cinta semuanya. Tidak terlalu cinta musik, tidak terlalu cinta kopi dan tidak tidak terlalu lainnya. Karena untuk perihal cinta pun saya juga baru tau setelah saya mencinta. 

Iklan

2 thoughts on “Saya Tidak Terlalu Cinta Kopi

    1. Bukan seperti itu pak pemahaman saya. Kebenaran tidak sama dengan Sang Kebenaran. Kebenaran manusia ada 3 kategori:
      1. kebenaran menurut saya sendiri
      2. kebenaran menurut orang banyak
      3. Kebenaran Tuhan (kebenaran pasti 100%)

      Kebenaran juga kata sifat yg relatif dan banyak. Berasal dari kata Ke-benar-an, sama dengan keTuhanan, bahwa sifat Tuhan banyak, salah satunya Sang Kebenaran

      Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s